Ayat Cinta

Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (Az-Zumar:53)

Wednesday, July 4, 2012

Mak Ayah tak perlu tahu anaknya sedang bersedih??

Bismillahirrahmanirrahim..

pagi ni, harapnya ada sesuatu yang dapat dikongasikan bersama agar ianya menjadi peringatan buat kita semua. apa yang ingin dikongsikan pada hari ini ialah berkaitan;

Mak Ayah tidak perlu tahu anaknya sedang bersedih??

Mak, Ayah, Ibu, Abah, Papa, Mama, Umi...atau aa pun panggilan yang kita guankan, sedarkah kita, siapa kah mereka pada kita?pada hakikatnya, kita sedar merakalah ibu bapa kita, namun kadang kala kita lupa tanggungjawab kita pada mereka. 

Mereka ini terlalu berharga buat kita. Tanpa mereka, sudah tentu kita tidak akan mengenal dunia ni. Memang benar merekalah tempat kita mengadu, tempat kita mencurahkan rasa suka, duka dan mereka lah yang telah banyak berkorban buat kita.. Namun, setelah dewasa apakah yang telah kita titipkan buat mereka? ada sesetengah pihak berkata bahawa "seorang ibu / ayah mampu menjaga sepuluh anaknya namun, sepuluh orang anak belum tentu mampu menjaga seorang ibu/ ayah". Di alam realiti kini dapat kita lihat banyak peristiwa seperti ini yang berlaku.

Cuba kita ingat, dan bayangkan saat kita kecil dahulu kala, ibu dan ayah yang menjaga kita dengan penuh kasih sayang. adakalanya mereka marah pada kita dan adakalanya, pada waktu itu kita merasakan mereka tidak menyayangi kita. pada hakikatnya, kemarahan itu adalah tanda sayang, kasih, cinta mereka kepada seorang anak. apa yang di ajar adalah untuk keguanaan kita di masa akan datang. mereka telah banyak bersusah payah membesarkan kita. seorang ayah bekerja mencari rezeki buat kita. dan apa kurangnya seorang ibu? mereka sama-sama berusaha membesarkan anak anugerah Allah swt. kadang-kadang mereka tidak tidur melayan kerenah kita di malam hari. di saat kita sakit juga, mereka terlalu risau akan keadaan kita. dan di saat kita menangis, mereka pasti akan berusaha membuat kita bahagia dan tersenyum kembali. kita ini di ibaratkan seperti buah hati mereka.

Kini, kita telah dewasa apa yang telah kita lakukan buat mereka agar mereka bahagia? pertamanya, jangan pernah kita melupakan mereka. jangan pernah melukakan hati mereka. setelah dewasa, banyak perkara yang kita lalui. adakalanya kita bahagia, adakalanya kita bersedih.terdapat sesetengah pihak yang hidup nya kadang-kadang lupa akan ibu bapa di saat mereka bahagia. dan apabila kesedihan dan kesusahan melanda, mulalah kita mencari mereka ini..persoalannya,, kenapa mereka yang kita cari? kerana mereka pasti akan membantu kita walau sebagaimana marah pun mereka pada kita pada saat itu. 

saya merasakan bahawa situasi seperti ini harus di tukar atau di ubah. di saat kita bahagia, sentiasalah bersama kedua ibu bapa kita, menceritakan kebahagiaan yang kita rasakan. kerana  mereka pasti akan tersenyum dengan kebahagiaan kita dan hati mereka pasti senang dengan kebahagiaan dan kegembiraan buah hati mereka. jika kita punyai masalah, sedih, cubalah untuk tidak membuatkan hati mereka susah. kadang-ladang mungkin kita memerlukan pendapat dari mereka. cubalah untuk bercerita dan berkongsi dengan cara yang baik agar mereka tidak susah hati. jika masalah atau kesedihan yang sedang kita lalui itu hanyalah perkara kecil dan masih mampu untuk kita selesaikan sendiri, cubalah mencari penyelesaian yang terbaik. ibu dan ayah kita telah banyak susah di sebabkan kita. apa salahnya, kita cuba ringankan bebanan mereka di saat kita dewasa.  iye kan?

sama-samalah kita berdoa untuk mereka.sentiasalah sedekahkan al-fatihah buat mereka walaupun mereka masih berada di dunia. Anak yang soleh/ solehah pasti akan sentiasa mendoakan kedua-ibu bapa mereka.. wallahua'llam
 

Semoga perkongsian ini memberi manfaat buat kita semua.. insyaAllah

 

1 comment :