Ayat Cinta

Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (Az-Zumar:53)

Tuesday, December 22, 2015

Cinta dan Nikah

Nikah.
Bicaranya bukan mudah.
Tanggungjawabnya bukan kecil.

Untuk membina Ummat generasi hadapan.
Setiap zaman itu tidak sama.
Semakin lama, kian hebat cabarannya.

Sangat mudah untuk jatuh membelakangi Yang Esa.

Ilmu lah yang utama.
Amal lah yang membina iman.

Cinta.
Andai cinta penuh maksiat.
Akan ada ujian bagi membersihkan dosa dan noda.

Andai cinta kerana Allah.
Akan adanya kejatuhan jika cinta diselaputi maksiat.
Allah itu bukan apa.
Mahu hambaNYA yang berniat bersih menjadi sebersihnya.

Andai cinta berselimutkan maksiat dan kelalaian.
Tinggalkan lah dulu cinta itu.

Bersihkan dulu hati dan diri.
Doakanlah orang yang di cinta.

Andai sudah berjodoh.
Pasti bertemu nanti.

Allah itu sayang pada hambaNYA
Tidakkah sakit yang sedikit ini untuk Allah?
Tidakkah sakit ini menjauhkan orang yang di cinta dari lalai dan maksiat?

Jadi..
Kenapa mahu menangis?
Allah jua yang tahu apa yang terbaik.

Andai bermesej sesama ajnabi sepanjang hari.
Apakah itu namanya mencari redha Rabb?

Andai hidup berkhayal mengingati ajnabi itu.
Apakah itu namanya Allah yang utama?

Biarlah sakit.
Asal dosa terhakis.
Biarlah sakit.
Asal keduanya selamat dari neraka jahannam.

Apakah ada bahagia yang lain,
Mlainkan menjauhkan yang di cinta, di sayang dari panasnya api itu?

Andai bertanya khabar
Bergelak ketawa
Berpegangan tangan sesama ajnabi itu
Berkepit dengan ajnabi itu...
Yang kamu katakan bahagia.

Benarkah itu bahagia yang hakiki.

Fikirlah.

Tulisan ini sekadar refleksi.
Tiada sakit yang lebih bahagia melainkan sakit kerana mencari  redha NYA.


0926,MY.

No comments :

Post a Comment