Ayat Cinta

Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (Az-Zumar:53)

Sunday, December 25, 2016

Let It Go!

There are literally no words to explain how much I love this. I remember reading this piece at about this same time last year. And I remember sobbing. I remember how deep it hit me. These words feel as though they've come from some deep place inside my own soul.

I promise you something. I promise you the closed doors aren't closed to hurt you.
They are closed to save you.
Decide tonight that you will let go and trust the work of God in your life.

Let go. And trust the flawless work of God.

"One always has to know when a stage comes to an end. If we insist on staying longer than the necessary time, we lose the happiness and the meaning of the other stages we have to go through.
Closing cycles, shutting doors, ending chapters – whatever name we give it, what matters is to leave in the past the moments of life that have finished.

You can tell yourself you won’t take another step until you find out why certain things that were so important and so solid in your life have turned into dust, just like that.
But such an attitude will be awfully stressing for everyone involved: your parents, your husband or wife, your friends, your children, your sister.
Everyone is finishing chapters, turning over new leaves, getting on with life, and they will all feel bad seeing you paralyzed. .

Things pass, and the best we can do is to let them really go away (however painful it may be!).

Everything in this visible world is a manifestation of the invisible world, of what is going on in our hearts – and getting rid of certain memories also means making some room for other memories to take their place.
Let things go. Release them. Detach yourself from them.

Nobody plays this life with marked cards, so sometimes we win and sometimes we lose.
Move.
Do not expect anything in return, do not expect your efforts to be appreciated, your genius to be discovered, your love to be understood.

Stop turning on your emotional television to watch the same program over and over again, the one that shows how much you suffered from a certain loss: that is only poisoning you, nothing else.

Nothing is more dangerous than not accepting love relationships that are broken off, work that is promised but there is no starting date, decisions that are always put off waiting for the “ideal moment.”�

Before a new chapter is begun, the old one has to be finished: tell yourself that what has passed will never come back.
Remember that there was a time when you could live without that thing or that person – a habit is not a need.
This may sound so obvious, it may even be difficult, but it is very important.

Closing cycles. Not because of pride, incapacity or arrogance, but simply because that no longer fits your life.

Shut the door, change the record, clean the house, shake off the dust.

Stop being who you were, and change into who you are."
--Paulo Coelho

Monday, December 5, 2016

Jam Tangan G-Shock Online


Kalau kita lihat kembali sejarah jam sebenarnya ianya adalah sejenis alat untuk menentukan masa. Kerana pada waktu  dahulu tidak ada teknologi yang canggih seperti zaman sekarang, oleh itu mereka memerlukan sesuatu untuk tahu masa. Disebabkan keperluan itulah terciptanya jam tangan. Sebelum ini jam tangan dianggap penting sekadar untuk melihat masa atau tarikh dan dibawa hampir ke mana-mana sahaja. Namun kini keadaan itu sudah berubah.

Jam tangan kini dilihat sebagai antara aksesori yang paling popular dalam pasaran. Walaupun secara logiknya di luar sana terdapat lebih banyak jenis aksesori yang boleh didapati namun tiada siapa mampu menafikan hakikat bahawa  jam tangan adalah yang paling digunakan sekali. Ianya dipakai hampir setiap hari oleh kita. Sifatnya yang versatile membolehkan ia dipakai untuk ke mana-mana jua, tidak kira ke pejabat, majlis-majlis istimewa mahupun untuk aktiviti lasak pada hujung minggu bersama rakan-rakan.


Apa yang lebih menarik ialah jam tangan moden menampilkan pelbagai rekaan yang lebih stylish. Dalam masa yang sama terdapat banyak pattern jam tangan yang lebih terkini sesuai dengan peredaran trend semasa fashion terbaru. Ada juga variasi yang cukup meluas daripada segi saiz untuk jam tangan lelaki dan wanita. Ini ternyata memberikan pilihan yang lebih pelbagai buat para pembeli di luar sana. 


Jenama jam terkenal iaitu G-Shock telah diperakui sebagai sebuah jenama antarabangsa yang amat disukai ramai. Produk mereka telah dipasarkan ke seluruh dunia dan menerima sambutan  yang cukup hangat dalam kalangan pencinta fesyen dan aksesori. Apakah yang membuatkan produk G-Shock begitu popular? Jawapannya pasti ada pada koleksi jam tangan mereka itu sendiri.



Jam tangan G-Shock online telah menjadi bahan bualan ramai kerana ianya hadir dengan rekaan yang begitu mempersonakan. Itu adalah satu sebab utama mengapa ianya disukai ramai. Penampilannya secara luaran yang begitu cantik rekaannya telah berjaya mencuri ramai peminat setia mereka.

Thursday, November 17, 2016

If you in love?

If you love someone
Let him be with his life.
Dont think to much.
Freed him from your heart.
If you worried?
Never forget your dua'
What Allah give you
Always da best.
And when you put the trust on Allah.
The miracle is there.
Keep praying.
Keep sabr..
Allah will help you with his way.
And you never think what da way is.

Saturday, September 3, 2016

Sayang Sahabat Kerana Allah

Dalam dunya ni. Akan ada sahabat atau orang yang sangat kita kasihi selain keluarga kita. Tapi, sejauh mana kasih sayang itu akan berkekalan. Atau sampai bila, kita dan dia akan kekal mesra.

Kemesraan kita dengan adik beradik kita, walau bergaduh, hubungan tu takkan terputus.

Tapi dengan sahabat kita, tak ada pertalian darah. Tapi, kita tetap sayang dan kasihkan dia.

Walau kadang2 kasih sayang itu di salah ertikan.

Satu je harus di ingat.

Sayang tu, harus lah bermanfaat untuk dia kat akhirat sana. Walau jauh pun dia.
Hati kita kena tetap. Ikhlas tu bukanlah apabila kebaikan dan kasih kita itu di balas.

Tapi, bila ikhlas kita sayangkan sahabat itu, walau apa keadaan sekalipun,kita tetap sayang dia.

Tetap berdoa untuk dia. Tetap baca Al Quran untuk dia. Tetap sokong dia.

Walau dia tak pernah nampak kita.

Mudah mudahan dia selamat dunya akhirat.

Kalau hati kita sakit sebab perbuatan dia, tengok lah Sahabat Baginda Saw.. Dulu2, bagaimana cinta mereka pada sahabat?

Doa lah yang baik baik.

In shaa Allah

Yang baik juga akan datang.

Taubat Tapi Buat Lagi

Kadang2 kita cakap nak taubat.
Kita bukan tak solat sunat taubat.
Kita bukan main main cakap nak taubat.
Kita bukan tak usaha nak tinggalkan maksiat.
Kita bukan tak tinggalkan kawan2 yang bawak kita lagha.
Kita dah buat semua tu.
Tapi akhirnya.
Kita tersungkur lagi.
Kita bukan nak buat maksiat.
Kita dah Memang tak nak buat.
Tapi, tetap jugak sukar nak kawal diri.
Kemudian kita menangis.
Stress.
Kenapa kita buat jugak maksiat tu.
Bukan kita tak doa.
Bukan kita tak baca Quran.
Tapi tetap jugak tak boleh tinggal maksiat sepenuhnya.

Renung seketika.
Kita dah berubah rupanya.
Walau sikit.
Kita kena kuat.
Kita kena kuat sebab Allah.
Sebab nak redha Allah.
Sebab nak Allah cinta kita.

Kita usaha lah.
Biarlah amal kita tak hebat.
Tapi, Ya Allah.
Aku nak dapat redho Mu.
Aku nak dapat cinta Mu.
Sebab hidup dan mati ku hanya
Untuk Mu.

Jangan putus asa k!

Sunday, August 14, 2016

Angkuh

Hari ini.
Manusia angkuh berbicara.
Berbicara akan impian memiliki kereta mewah.
Berbicara akan impian memiliki rumah se darjat istana.
Bersahabat memilih rupa.
Bersahabat memilih kehebatannya diri.
Bersahabat memilih kelebihan hartanya.

Di manakah kita sekarang ini?
Andai semua ini masih di jiwa dan hati?

Rendah hati itu.
Bukan pada tutur kata yang merendahkan diri sendiri.
Rendah hati itu terletak pada hati.
Yang akhirnya mewujudkan tingkah laku yang sangat merendah diri.
Tapi hebat nilainya.

Bicara ku ini wahai sahabat.
Bukan kerana hebatnya diri dalam menilai.

Bicara ini sekadar lontaran pandangan.

Sahabat.
Rendah hati ini bukan lakonan.
Tapi ia harus wujud sejajar dengan akhlak.

Di saat mengeluarkan kata.
Jangan memandang yang lain sebagai anak kecil yang baru belajar.
Tapi, pandanglah mereka sebagai orang hebat.

Dan jadikan kata kata kamu bukan untuk mengajar mereka.
Dan bukan untuk mengingatkan mereka.

Tapi, kata kata kamu.
Untuk diri kamu yang hina itu belajar dan ingat.

Duhai sahabat..
Pandangalah orang lain dengan pandangan yang hebat.

Di kala kamu merasakan diri kamu hebat.
Ingatlah.
Masih ada yang lebih hebat.

Kaki yang sedang kamu berpijak sekarang ini.
Tangan yang kamu suapkan nasi ke mulutmu itu.
Mata yang kamu pejam agar terasa nikmatnya tidur itu.
Hati yang kamu ada untuk kamu punya perasaan itu.
Dan apa yang kamu ada itu.

Keseluruhannya hak Dia.
Kita ini pinjam sahaja.

Namun.
Di mana harus kita riak.
Di mana harus kita riak.

Bersyukur lah apa yang kita ada ini.
Jangan berbelah bagi kerana darjat dan harta.
Jangan hamparkan satu dunia, siapa kamu dan apa yang kamu ada.

Selagi perkara itu tidak bermanfaat untuk dunya tahu.

Bergeraklah di atas landasan ini.
Dengan hati yang penuh tunduk.
Dan tunduknya hati.
Lahir dari akhlak yang baik.
Dan akhlak yang baik datang dari amal yang kita semai.

Amal kita. Sangat kecik sayang.
Tapi. Niatlah amal itu untuk redha Allah.

Bicara ini bukan tunjuk baik.
Tapi.
Bicara ini agar saya ingat dan bersemangat.!

Wednesday, August 3, 2016

Sahabat Tanpa Sedar

Bila sayang. Pasti mahu yang terbaik saje untuk sahabat itu. Dunya dan akhirat.
Walau satu hari sahabat tu dah ketepikan kita.
Walau satu hari sahabat tu dah jauh dari kita.
Walau satu hari kita tak se mesra dulu dengan dia.
Bila sayangkan sahabat.
Lindungi dia.
Bantulah dia.
Jagalah dia.
Namun, jangan pula lupa perlindungan, bantuan dan penjagaan yang terbaik itu dari siapa.
Hadiahkanlah dengan hadiah yang mampu sahabat senyum.
Dan hadiah terbaik adalah hadiah yang dapat buat dia senyum kat sana nanti.

Jadilah sahabat yang dalam tahajudnya ada tangisan merayu pada Sang Pencipta buat sahabat.
Walau di alam nyata tiada siapa yang menyedari hadirnya kamu dalam ukhwah.
Walau hakikatnya sahabat kamu tidak tahu kasihnya kamu.
Kasih tercipta hanya di luah pada Ilahi.

Kerana malu untuk berbicara.
Apatah lagi Bergurau senda.

Taubat Itu Mudah Kah?

Sebut perkataan taubat itu mudah sangat.
Kata nak taubat tu, ringan je meniti di bibir.
Taubat tu hakikatnya pada akhlak.
Susah sangat nak jaga akhlak ni.
Bila berazam tak mau buat dah benda benda tu, tak semudah tu untuk ditinggalkan.
Taubat ni sebab rindukan Allah.
Sebab nak jadi baik.
Sebab nak dapat redha Allah.
Walau amal tu nampak kecik.
Nak jugak buat.
Memang kena buat.
Buat sebab sayangkan Allah.

Kena kuat!

Monday, August 1, 2016

Rindu Pada Sahabat

Rindu pada gurauan seorang sahabat.
Lama sudah kita tidak berbual.
Hanya Dia yang tahu betapa rindu nya hati.
Biarpun sekarang kita tidak seperti dulu.
Kasih saya pada seorang sahabat yang amat saya kasihi takkan pernah luntur.
Rindu ini, saya serahkan pada Dia.
Mudah mudahan Dia menjaga kamu.

Kamu hanya insan biasa pada luarannya.
Tapi,akhlak kamu,buat saya cemburu.
Bagaimana kamu menjaga diri kamu.
Pendirian kamu teguh.
Kadang2 mungkin nampak ego.
Tapi,itulah diri kamu.
Kata kata kamu banyak buat saya teringat pada sunnah Muhammad s.a.w yang kita cinta.
Solat kamu nampak tenang.
Doa kamu nampak khusyuk.

Di satu ketika, saya membuat kamu marah. Namun, tidak satu pun kamu cerita tingkah laku saya pada rakan lain.

Saya kasihkan kamu seperti kakak saya sendiri walau saya tidak pernah di anugerahkan kakak dalam hidup saya.

Dalam diam kamu, saya belajar sesuatu.
Dalam kata kata kamu, juga ada sesuatu.

Ikhlas nya kamu,cukup saya cemburu.

Kamu jarang mengeluarkan kata kata berupa ayat seperti tinggi ilmu agamamu.

Tapi, kamu terbitkan ayat itu melalui perilaku kamu.

Kamu lah sahabat saya dunya akhirat.

Doa saya untuk kamu, pasti akan ada.
Ayat2 suci juga pasti akan ada buat kamu.

Kamu lah sahabat saya walau hakikatnya kita tidak menyedari.

Walau saya tak mampu buat kamu tersenyum.

Walau saya tidak sehebat Saidina Abu Bakar melindungi Nabi s.a.w kita itu.

Saya tetap ingin awak selamat dunya dan akhirat.

Manusia Makin Aneh

Manusia makin hari makin aneh.
Tak usah cakap kat orang jauh jauh.
Tengok pada diri je.
Yang salah di tegakkan sebagai kebenaran.
Yang benar sering di pijak.
Hati manusia.
Tanpa iman, penuh noda dan titik hitam.
Memang susah mahu dibezakan salah dan benar.
Dunia.
Manusia ramai leka di dalamnya.
Yang hanyuy terus hanyut.
Yang alim dan abid.
Terus bergerak.
Yang baru bangkit.
Sudah bergelar ustaz
Hati. Satu saje kunci.
Jangan riak.
Jangan rasa diri hebat.
Jangan ujub.
Jangan rasa diri baik.
Kalau rasa baik, ingat lah masih ramai yang lebih baik.
Kalau rasa jahat. Jangan sampai rasa tak nampak cahaya di hujung jalan.

Bergeraklah. Berpegang pada pautan yang paling utuh.

Manusia hari ni, memang aneh.
Aneh dengan tingkah masing2..

Friday, July 29, 2016

Kasih Sayang Pada Sahabat

Kasih sayang ni banyak. Pada mak ayah, pada saudara terdekat. Pada sahabat. Pada pasangan. Bila sayang, pasti nak yang baik2 je kan.

Kalau boleh, nak yang terbaik di dunya dan akhirat sana. Orang yang kita kasih ni, sakit sikit kat dunya pun, kita dah risau. Apatah lagi sakit azab Allah kat sana nanti. Mudah mudahan Allah jauhkan kita dari azab.

Kasih pada sahabat ni, kadang2 susah. Risau takut kasih sayang tu terputus. Lebih lebih lagi bila tiada pertalian darah.
Tapi, bila ikhlas sayangkan sahabat. Kadang2 teruji juga. Dalam bersahabat ni, ada yang kita sayang lebih dan ada yang kurang.

Bila kasih sayang tu di uji, waktu tu Allah nak uji kot sejauh mana ikhlas kita bersahabat.

Apa pun keadaannya, doalah dan mintak dengan Allah supaya dia sentiasa terjaga. Mudah mudahan sahabat kita tu terselamat dunya akhirat.

Hidup tak perlu berdendam. Hidup ni tak perlu harapkan balasan.

Same jugak macam kasih sayang kita pada sahabat. Jadilah sahabat yang selalu ada untuk dia.

Sebab. Allah yang nilai dan bila sayang dan kasih pada sahabat, mesti kita nak dia senang dunya akhirat.

Sebarkan lah kasih sayang pada semua k!

Friday, April 22, 2016

Ikhlas

Nak jadi ikhlas. Bukan sesuatu yang mudah. Kadang kadang saya rasa saya dah ikhlas. Tapi bila buat perkara baik pada orang, saya masih berharap kebaikan saya di balas.

Bila sampai dalam satu keadaan. Saya di uji dalam kesusahan. Kemudian waktu itu, saya teringat akan kebaikan yang pernah saya buat pada orang lain. Dan saya kecewa dan marah bila orang tersebut tidak bantu saya dalam kesusahan. Malah bayang bayang dia tak nampak pun waktu saya susah.

Maka di saat itu, sedarlah. IKHLAS bukan begitu.

Dan definisi berharap pada Allah, bukan begitu. Sesungguhnya harapan sebenar sewajarnya hanya pada Allah.

Apa makna ikhlas?
Entah ler. Kata orang ikhlas tu macam semut hitam yang berjalan di atas batu hitam dalam gelap malam. Hanya mampu rasa. Tapi tak nampak.

Bagi saya. Itu definisi untuk orang ramai yang ada di depan kita.

Heh.